Kamis, 04 September 2014

Magic Santi

Hotel Kosenda, Jakarta, Indonesia

Wasap, gaes! Piye kabare? Kali ini kita ngomongin magic yuk! Mau kan? Harus mau! Titik. Nah, percaya apa nggak, yang namanya magic itu beneran ada loh di dunia. Ho oh, contohnya satu yang jelas.... cinta. Eaaaaaaakkk.... agak najong sih, tapi cinta itu emang beneran magic. Kalo nggak, gimana bisa kita jatuh cinta? Sesuatu yang nggak bisa kita lihat kasat mata, tapi bisa dirasain. Nggak ada yang tau kapan datengnya, nggak ada yang tau kapan pula perginya. Itulah cinta. Magic. Ya kayak kamu gitu, magic juga. Selalu ngilang setiap abis bilang kangen. Huh. Pret! Nah, siapa sangka di hari kemerdekaan kemaren gue nemuin magic sama ehem-ehem. Magic Santi. Weits! Siapa tuh Santi? Emang doi bisa ngapain? Bisa bikin jodoh cepetan dateng gitu? Yakale! Ga pake lama, yuk kita intip aja magic si Santi! :*

Boro-boro diperhatiin, dianggep aja kagak. Kalo kamu lagi galau karena didiemin gebetan kek kotak amal indomaret, Cus kamu ke hotel yang lagi beken-bekennya dengan Awan Lounge ini. Yup! Apalagi kalo bukan Kosenda. Di sinilah tempat dimana kamu bisa ngeliat Magic Santi. Tapi jangan salah, Santi itu bukan magician sulap loh ya. Dia itu 'magician', tapi di bidang interior. Santi en tim-nya create 'magic' with her design di hotel ini. Pokoknya dijamin begitu masuk, kamu akan langsung dibuat terpana deh, kayak lagi disepikin sama pacar orang yang kamu taksir gitu. Cieeee... Cieeee.... tapi tiati ye, kadang yang kebanyakan nyepik malah nggak ada realisasinya loh. Uhuk.



Nuansa 'magic' begitu terasa dan terlihat saat kite melangkah masuk ke lobinya. Bedeh... interiornya hits! Unik, berkonsep, dan sangat merhatiin detail. Belum lagi penggunaan furniture-furniture-nya juga nggak basi alias nggak pasaran. Kece dah! Keliatan banget semua ini didesain dari hati. Karena yang dibuat dengan hati kan biasanya nyampe juga ke hati. Iya nggak? Makanya magic di sini langsung touch my heart banget :") Kalo kamu? Touch my body aja yak. *lepas baju* *Mureeeeeeee*


Abis ngeliat magic di lobi, gue pun ngeliat magic di kamar tempat gue memadu kasih alias kamar 601. Sama kayak lobinya, Santi juga sukses bikin atmosfer kamar ini jadi homey. Magic! Perpaduan warnanya cokelat-cokelat ala vintage gitu, bikin pengen cepet-cepet lompat ke kamu :") Eh salah, lompat ke ranjang. Hihi. Jangan lupakan pula wifi super cepetnya yang akan bikin hidup tambah menyenangkan. Pelukin kamu udah, maenin wifi-nya udah, tinggal daftar audisi kondang-in aja nih yang belom.


Total gue simpulkan ada 3 magic di kamar ini. Magic pertama, gue menemukan... tip-ex! Yup! Tip-ex! hare gene? Di hotel? How cute! Lumayan buat benerin masa lalu penuh derita ye. Eaaaaaakkkk :") eh tapi nggak ding. Masa lalu mah nggak boleh direvisi. Bolehnya diliat bentar untuk dipelajari biar langkah ke depannya nggak salah, terus kita harus segera cus lagi. Tul? 



Magic kedua, thanks to Kosenda, akhirnya gue nyobain juga produk Kiehl :") Yup, ternyata tersimpan Kiehl di kamar mandinya yang unyu minimalis itu. Aaaaaa... fix gue gaul sekarang. Asyik nih mandi berlumuran Kiehl sama ka... ah sudahlah. Btw, letak posisi wastafelnya itu di deket pintu alias di luar kamar mandi, jadi kalo kamu berkelamin cowok dan ke sininya sama yang berkelamin cowok juga, tenang.... Ada tirai hitam yang bisa ditarik dari ujung sisi dinding yang satu ke sisi dinding yang lain. Jadi aman nggak ada ngintip-ngintipan. Mau buka tirai atau tutup tirai terserah kamu. Terus kalo dia ketahuan ngintip piye? Cus ajak adu jauh-jauhan kencing di atas lapangan. Bhay!


Dan magic ketiga.... ah, kalian udah pasti bisa nebak kan? Yes, bener banget! Magic ketiganya adalah dia... dia dengan sepasang bola matanya yang bulat kayak bulan purnama (apa deh ini).... dia dengan kulit putih dan bulu-bulu halusnya yang memancar indah (Oke, otak gue makin ngaco).... teruss... 

"Ngapain kamu liatin aku kayak gitu? Eh iya, mending kamu beliin aku makanan dong. Laper nih. Pliiiisssss."


Sebenernya males sih beliin doi makanan, tapi lebih males lagi gue sama orang yang mau pedekate aja pake nanyain zodiac. Scorpio kan nggak percaya gitu-gituan. Hih. So, turunlah gue ke bawah.


Ilustrasi di lift-nya lucu!
PIntu lift terbuka, dan...

Holyshit...

It's Magic. Again.


"Benjur? apa kabar?"


Damn, kali ini magic semagic-magicnya! Magic Santi kalah!


Kok bisa gini?! Si kece nongol pas-pasan saat gue keluar dari lift. Mata ketemu mata. Kampret, kenapa sih harus ketemu lagi sama junior gue jaman kampus itu di sini? Huh. Membuka masa lalu aja deh! Dia yang dulu sempet bikin gue naksir, tapi sialnya saat itu doi udah punya pacar. Huhuhu. Mana sekarang kadar cakepnya malah bertambah lagi. Huh. Kamu penasaran cakepnya dia kayak apa? Intinya cakepnya doi tuh natural gitu. Jadi doi jalan kemana-mana nggak pake apa-apa, cuma dibungkus daon doang. Yakaleeeee X))


"Gue baik-baik aja. Lo apa kabar? Kerja dimana sekarang? Gile, udah lama banget ya kita nggak ketemu."


Jantung gue udah beda tipis sama balon ijo yang siap meledak. Percakapan basa-basi itu mengantarkan gue dan doi yang lagi nunggu temennya, duduk di 127 Cafe yang letaknya bersebelahan sama Waha Kitchen. Interior di 127 Cafe juga udah nggak usah ditanya lagi.... unyu-unyu bangkunya! Tapi sori Santi, gue lagi nggak konsen bahas magic-mu sekarang, karena di depan gue ada.... 


"Iya Ben, ceritain dong, how's life sekarang?"

Emang yah, jalannya takdir juga magic. Setelah ngorder buat pesenan take-away, doi mesenin gue bir. Meski gue nggak suka-suka amat, tapi karena gengsi, gue minum juga tuh bir. Ngantuk gue jadi buyar. Ya iyalah, lagian juga baru jam sepuluh malam masa udah ngantuk. Malu sama termos hansip, cuy!

"Ah sial lo Ben, iye! Gue single sekarang. Puas?! Haha. Lo gimana?"

Deg! Sampe akhirnya keluarlah pertanyaan itu. Nenek-nenek aerobik juga tau kalo itu pertanyaan super sulit kalo lo udah punya pacar eh tau-tau gebetan yang pernah lo gebet dulu nanya. Ngaku single, salah. Ngaku nggak single, kesempatan bablas. So? Seandainya dalam hidup kita bisa phone a friend ala-ala Who Wants To Be a Millionaire, pasti hidup akan lebih mudah ye....


"Ngomong-ngomong enak nggak sih nanganin kerjaan community gitu?"


Gue ganti topik dan yes! Selamat!


Cafenya sepi, karena gue motretnya pas besok paginya X))) Malem rameeee!

Forgive me God, I'm just human. Begitu pesenan take-away gue dateng, gue malah pura-pura amnesia kalo si ehem-ehem lagi di atas. Pura-pura amnesia kalo si ehem-ehem lagi kelaperan. Pura-pura amnesia kalo si ehem-ehem udah wasapin gue. Hiks... apa jadinya kalo mendadak doi turun dan mergokin gue kayak gini! DENGDERENG! Pecah! Drama! Tapi untungnya kisah cinta gue nggak kayak kisah Mas Bram. Jadi malam itu aman sentosa. Rejeki anak soleh. 

"Eh sori, gue duluan ya."

Karena gue ngerasa jadi manusia paling dirty, akhirnya gue sudahin chit-chat penuh godaan ini dan cau. Bye, kece! Bye! Nanti kita lanjut flirting-flirting-annya di line aja ya! Eaaaaaaaakkkk....

"Kok lama amat sik? Rame ya?"


Begitu masuk kamar, doi langsung nyamperin penuh napsu. Untungnya doi nggak curiga sama alesan gue lama naek ke kamar. Fiuh... Nggak pake lama, gue dan dia langsung nyerbu daging ayam asam manis dan pakchoy jamur seafood ini. Ternyata rasanya enak bok! Seenak ngetawain pacar kamu yang kek busi kapal pesiar itu :")





"Eh beb kamu keluar dulu! aku mau kentut! bau banget!" Mendadak doi teriak di tengah makan. 

"Biasa aja kali! Sama aku aja pake malu-malu!" timpal gue nyantai sambil ngunyah. Karena gue nggak mau beranjak dari ranjang, akhirnya doi yang beranjak mau kabur ke kamar mandi, tapi gue tahan tangannya, sampe akhirnya...


TUT!


Haha. Kebablasanlah sudah. Sebuah bunyi kentut berkumandang dengan merdunya. Gue langsung pura-pura pingsan gitu dan doi jadi malu-malu kucing. Kita ketawa bareng deh. aaaaah... emang gini nih yang namanya pacaran. Peraturan utamanya ya itu: Harus siap sakit hati sekaligus siap luar biasa bahagia... 
Maafkan aku wahai para jomblo untuk tulisan yang mesra ini. Tapi semua ini sungguh benar adanya, tidak dibuat-buat. So biar kamu nggak sirik, kita skip ke scene breakfast besok pagi aja ya :")


Nggak heran kalo malem mingguan mau dinner di Waha Kitchen ini juga selalu waiting list. Perpaduan suasananya dan rasanya emang klop! ada Magic Santi nggak di sini? Kalian liat aja gambarnya... keliatannya kece kan? Hohoho. Yes it is. Ditambah lagi 'kehangatan' interiornya berpadu dengan ilustrasi mural tentang Jakarta. Woooh. Perfecto. Breakfast di sini sistem milih dan order, jadi kamu jangan rakus-rakusan ya. Dan seperti biasa, si ehem-ehem ninggalin gue naik duluan buat pup. How sweet :") Ditinggal pacar pup pernah, ditinggal mantan married pernah, ditinggal tidur pernah, gapapa deh... selama nggak pernah ditinggal keluar duluan :")))


Kamu pengen ngebakar kalori? Pengen ngehits di atas awan? Cus naek lift ke lantai 8, lalu lanjut naik tangga "secret stairs" ke lantai 9 karena letaknya gym dan Awan Lounge itu bersebelahan di sana. Jatuh cinta deh sama konsep "Secret Stairs"-nya. Jadi semacam tangga darurat yang udah dicat hitam semua lalu berpadu dengan lukisan plus lampu yang akan glow in the dark. Lucuk + kreatip! Magic lagi! Cus ke sini gaes! Dan untuk ngeksis di Awan Lounge ini, kisaran harganya sekitar 100.000-250.000. Pas lah buat curhat malem-malem. Karena hari gini mah jangan ngeluh atau curhat di sosmed biar nggak ditangkep. Mending berkeluh kesahlah di dada Agung Hercules :")


Overall, Kosenda dengan Magic Santi-nya sukses muasin gue seharian. Puas sepuas-puasnya. Semuanya berkesan. Thanks to Santi yang udah bikin 'magic' di hotel ini. Everything looks gorjes. Pokoknya mumpung masih idup, Kosenda harus masuk hotel-list kamu. Terserah nyobainnya sama siapa. Heeeh? Apa? Mau nyobain sama mantan yang jelas-jelas udah nyia-nyiain kamu? Duh. Kamu butuh piknik, nak. Jangan lupa ajak Dora, biar nggak tersesat :")



Akhir kata, makasi ya gaes udah mau ngebaca postingan kepanjangan kali ini sampe selesai meski belum gajian. Karena hidup harus tetap berjalan dan pacar kamu harus segera diceburin ke rawa-rawa. Oke? Bhay. Kiss kiss from pluit! :*


Alamat:
Hotel Kosenda
Jalan KH Wahid Hasyim No. 127
Jakarta 10240
T. (021) 3193 6868
www.kosendahotel.com

About Santi 'The Magician':

Gara-gara terkagum-kagum sama interior Kosenda, gue pun nyari informasi tentang The Magician hotel ini alias interior designer-nya. Binggo! Lalu google pun mempertemukan gue dengan wanita bernama Santi Alaysius. Beda sama kite yang nulis skripsi aja nggak kelar-kelar, doi malah udah lulus dari fashion marketing dan interior design di Amerika. Bisa bikin handmade jewelry pula. Wow! Bertambah wow lagi begitu gue tau ternyata doi juga sempet nanganin proyek rumahnya J.LO saat magang di sebuah konsultan desain di New York. Kece! Sampe akhirnya di taon 2009 doi balik ke indonesia kita yang tercinta ini dan bikin usaha desain interior sendiri bersama partnernya (Hamphrey Tedja), Domisilium Studio. Salut. Karena emang hidup harus gitu. Mesti usaha sendiri ya. Jangan terlalu nyaman kerja sama orang. Kita juga harus bisa menjadi The Next Santi! Biar bisa ciptain magic-magic yang nggak kalah sama Magic Santi! Semangat! Semangat apa? Semangat ngejar! Ngejar apa? Ngejar gebetan yang kabur mulu dari kita! Eaaaaaakkkkkk....

Shortips:
1. Untuk ngeliat Magic Santi gampang banget karena letaknya di pusat kota. Bisa dari arah Tanah Abang ataupun dari arah Bunderan HI. Dari Mal Plaza Indonesia, tinggal lurus aja sampe ketemu perepatan pertama, terus belok kiri, dan tibalah kamu di sini.
2. Kamar termurahnya saat gue booking (Agustus 2014) via agoda itu kurang lebih Rp 1.200.000, tapi worth it gaes!
3. Kekurangan Kosenda selain parkirannya yang juga imut-imut, yaitu di sini nggak ada room service. Jadi kalo malem-malem kamu kelaperan pake banget, terpaksa harus turun sendiri ke Waha Kitchen yang emang buka 24 jam. Huhuhuhu....
4. Kalo mau nyaman menikmati Awan Lounge, 127 Cafe, atau dinner di Waha Kitchen-nya, mending datengnya jangan pas weekend. Pasti penuh banget! Parkirnya juga ribet nanti kayak mantan yang masih ngarep. 
5. Satu yang bikin gue sempet kaget: nih hotel ternyata kasih welcome drink saat kita check-in. Woooh, karena seumur-umur gue nyobain hotel di Jakarta buat weekend getaway, Kosenda satu-satunya hotel yang ngasih welcome drink. Kece? Ember!

7 komentar:

  1. Wah, keren ya Santi dan hotelnya hehehe .. BTW jadi penasaran dengan 'touch my body'-mu, boleh ngintip ga? (kerasukan banci pattaya hahaha).

    BalasHapus
  2. hotel kosenda emang lagi hitss abis ya ko, belom kesampean kesono, abis gak punya ehem2 sih. *loh!* mahal curcol~~ hakhakk

    suka banget sama interiornya yg super beda sama hotel2 lain. berasa nginep di galeri seni ya, karna tiap dindinnya penuh gambar kece~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hits banget! A must see hotel X))

      Hapus
  3. Baru Kali ini gw ngebaca postingan diblog yg sepanjang ini ampe kelar. Magic!!!

    Dan perlu bgt nginep dihotel Itu. Cari gebetan dl yg mau diajak ngamar #eeeeaaaaa

    BalasHapus
  4. ini advetorial bukan yah ?
    tetep keceh dan kocak

    BalasHapus