Sabtu, 18 April 2015

#LoveInTaiwan 5 : Fantastic Taipei

Ximending, Taipei, Taiwan

Yuhuuuuu! Ni hao ma, gaes? Benjur is back and lagi hepi nih! Kenapa hepi? Karena ternyata blog ini pageviews-nya udah 36K, gaes! Uhui! emang sih belum sebanyak blogger-blogger kondang laennya... tapi tetep aja, nggak nyangka deh! Maaci temen-temen Benjur yang baik hati yang udah mau sempetin baca blog penuh kegalauan ini X)) Semoga ngebacanya bisa bikin bahagia yak! dan kangen mantan tentunya! Eaaaaaaaakkk X)) Nah, kalo lagi hepi-hepi gini, gue jadi keinget deh sama masa-masa liburan gue di Taipei. Jadi kangen! Sama apanya? Ya tentu sama Ximending-nya dong! Gile, foto-fotonya bikin flashback dan gue jadi cengar-cengir sendiri gitu liatnya :”( Mauk lagi ke sana! Meski  sebagian besar kenangan gue di Ximending itu ya kenangan nyasar-nyasaran sih X)) tapi tetep aja, I love jalanan-jalanan bercabang yang nembus sana-sini ala Ximending! Nyasar jenis mana coba yang belum gue cobain? nyasar nyari hotel malem-malem sambil dorong-dorong koper gede? Udah. Nyasar nyari taik ala Modern Toilet Restaurant? Udah (monggo dibaca postingan finding taik). Nyasar nyari tempat breakfast terkece se-Taiwan? Udah. sampe nyasar nyari apotek cina di lorong-lorong sempit gelap malem-malem saat si ehem-ehem sakit perut juga udah bok! Eh ada ding yang belum, nyasar di hati kamuuuuuuu! Eaaaaakkk.... preeetttt.




Tapi mungkin emang ini kali ya serunya Taipei, nyari orang yang bisa bahasa inggris aja sesusah nasehatin tembok yang lagi ngambek sama tiang listrik. Huh. Jadi kalo kamu nggak bisa mandarin, ya pasti nyasar! X)) tapi gapapa sih nyasar, malah seru, selama nyasarnya sama orang yang kita sayang. Hihihi. So hari ini gue akan ngebahas Ximending ya, gaes! Tempat nyasar gue yang berkenangan super indah! Kamu mau kan ikutan nyasar juga di tempat fantastis kayak gini? :”))) Oh iya, ada sebagian dari postingan kali ini yang untuk 18 taon ke atas yak gaes, karena ada sedikit bagian yang agak ‘dewasa’ di bagian paling belakang.  Jadi kalo kamu masih di bawah 18 taon ya jangan dibaca di bagian itunya. Ah, tapi meski udah dibilangin, pasti kamu juga akan tetep baca kan? Iya toh? :”) Atau malah langsung skip ke bagian paling belakang?! HEH! AWAS YA! LANJUTIN BACA DARI ATAS! BIAR MAKIN PENASARAN! X))



Be fashionable or you die! Kayaknya itulah syarat mutlak kalo kamu mau hengot ke Ximending. Ya eyalah gaes! Dandanlah yang kece sekece elo mau ketemu sama pacar barunya mantan. Mau kan keliatan lebih cakep? that’s the point! Ximending itu kayak Harajuku atau Times Square-nya Taipei! Jadi semua anak muda gaul Taipei kalo mau hengot ya ke sini. Masa iya kita sebagai orang indo kalah kece seh? Heloooowwww! Indonesia is good! Alamnya good! Orang-orangnya apalagi! Salah satu contohnya ya si ehem-ehem gue itu, yang saking kecenya sampe bikin gue berasa jadi asistennya tiap jalan sama dia :”)



Oke, lanjut soal Ximending, biar dandanan kece lo nggak sia-sia alias diliat orang banyak, nah waktu paling tepat buat dateng ke sini ya sore-sore gitu gaes, karena emang toko-tokonya juga pada baru buka siang-siang. Sampe akhirnya puncak kerameannya ya saat malam tiba. Saatnya elo bersinar di tengah kerumunan makhluk-makhluk sempurna ala Taipei! Siapa tau nemu jodoh, gaes! Hihi. Cina-cina sipit semua loh! Yang seksi, yang muscle, yang cantik, yang ganteng, sampe yang mukanya mirip sedotan ice lemon tea, semua ngeksis di sini. Hidup pun dimulai! Dan ini dia 8 aktivitas seru menurut Benjur yang bisa dilakuin di Ximending yang bisa bikin liburan kamu makin fantastis!


Paginya kayak kota mati gaes!
Sore baru mulai hits!

1. Melukin cowok cute & enjoy the nite!
Kamu jomblo? Haus akan pelukan? Kalo iya, di sini kamu bisa melukin sampe puas cowok cute yang angkat-angkat papan bertulisankan “FREE HUG”! Suka ada gitu-gituan loh di Ximending, apalagi pas weekend. Seru kan? Ember! Daripada dipeluk temen lama yang ujung-ujungnya cuma mau nawarin MLM? Males banget kan! Hih! Setelah puas pelukan, baru deh kamu bisa enjoying the nite. Ngiter-ngiterin Ximending sampe kaki pegel. Karena di sini tuh emang lengkap banget sih. Mulai dari hotel, cafe-cafe unyu, tempat shopping baju, asesoris atau oleh-oleh, nonton bioskop, maen ice skating, karokean, sampe seru-seruan ber-4D. Semua pokoknya ada deh. Ya asal jangan nyari mantan kamu yang sukanya belok kiri saat nyalain sen kanan aja keles. Ya kaleeeee deh!



Terus malam di Ximending kamu pun dijamin akan makin seru dengan adanya performance-performance gitu di tengah jalanan. Mulai dari sulap, akrobat, nge-dance, sampe nyanyi-nyanyi. And you know what, malem itu kebetulan banget ada yang nyanyiin lagu Jay Chou bok! Lagu favorit gue, “Cai Hong”! Aaaaakkk! Gila! FIX! Malam ter-romantis gue di Taipei! Dunia langsung serasa jadi milik berdua, coy! Terus biar nggak kehilangan moment, diem-diem gue peganglah tangan si ehem-ehem perlahan dong di samping gue. Tapi sialnya, kok tangan yang mau gue pegang itu malah menjauh! Gue pikir kenapa dong, so gue menoleh lah, and SHIT! TERNYATA SALAH ORANG, NYET! DAMN! DAMN! DAMN! Malunya selangit kampret!!! Ternyata di samping gue dari tadi tuh orang lain, dan si ehem-ehem ada di seberang sana! PISO MANA PISOOOOOO!!! :”((((


Si penyanyi lagu Jay Chou dengan suara maha kece!

2. Nyobain susu kacang kece
Di tempat kece, tentunya kita juga harus nyobain makanan yang kece juga. Breakfast di Yong He Dou Jiang! Makanya gue niat-niatin banget ke sini dengan bermodalkan google map. Meski pake nyasar-nyasaran juga pada akhirnya, tapi ya udahlah ya... demi makan di tempat breakfast yang khas original Taiwan banget, serbuuuu! Dan ternyata bener aja loh, nih tempat hits! Begitu gue sampe, udah pada rame aja yang ngantri. Ada yang ngatri pesen, ada yang ngantri mau duduk. Terpaksa gue take-away aja deh makanannya. Yang bikin bingungnya, ternyata di sini juga pada nggak bisa speak english. So kalo nggak bisa mandarin, ya tamatlah riwayat kamu. Selamat jadi kambing congek. Untungnya saat itu gue ditolongin sama satu turis cewek dari Singapore. Doi yang akhirnya bantu mesenin gue berbagai menu andalannya Yong He, yaitu susu kacang dan cakwenya.



setelah pesen, kamu akan dikasih kartu tanda pesenan, terus sekarang tinggal nunggu deh kapan dibahagiain sama kamunya :”)) eh salah, tunggu sampe dipanggil maksudnya. Hohoho... Tapi ya secara gue nggak ngerti mandarin, mau dia manggil sampe Bapaknya Khong Guan pulang, ya tetep aja gue nggak bakal ngeh toh. Huh. Untungnya si bidadari Singapore itu baik banget. Dia nungguin sampe pesenan gue yang dipanggil baru dia pergi :”)) Auw! Thank you bidadari! Thank you udah bikin gue bisa nyicip susu kacang + cakwenya yang rasanya ternyata sama aja kayak di Jakarte :”)))



3. Ikut-ikutan Ngantri Hotstar
kamu lagi di tengah-tengah ximending terus ngeliat antrian yang paling rame lebay? Eits, itu bukan karena mereka mau ketemu Benny Jurdi keles, melainkan pada lagi ngantri Hotstar! Makanan semacam Shilin gitu yang kini juga udah buka cabang di Jakarta. Gile deh mak, itu jualan ginian aja tiap malem rame banget, ngga pernah sepi! Sampe-sampe gue yang awalnya biasa aja jadi ikutan penasaran. Seenak itukah sampe orang-orang pada niat gitu ngantrinya? Seenak kelonan sama kamu gitu?



Tadaaaaa! Alhasil gue juga jadi ikutan ngantri dong besok sorenya X)) Dengan bermodalkan nunjuk-nunjuk  sambil ngomong “Wo Yao Ce Ke / saya mau yang ini” terus-terusan, akhirnya... YIPPIE!!! The Famous Large Fried Chicken dan French Fries-nya udah di tangan! Hmmm.... Enak sih rasanya, tapi menurut gue sama aja ah kayak ayemnya shilin! Malah enakan shilin X)) Yang agak beda itu french fries-nya aja gaes, kayak ada bumbu-bumbu cina gitu. Jadi rada gimanaaaaa gitu pas makan :”))



4. Ngemut Mister P
Setelah hits nyobain Yong He Dou Jiang dan Hotstar, nggak lengkap rasanya keeksisan kamu di Ximending kalo belum ngemut Mister P. Yoi! Penis cake! Sebenernya ada 2 kedai sih yang menjual  Penis Cake di Ximending. Yang beken itu yang merek Gayke (gabungan kata Gay & Cakes),  dan yang satu lagi merek yang entah-gue-juga-nggak-ngerti-bacanya-apaan. Nah gue nemu si Gayke itu di shilin Night Market (yang akan gue ceritain nanti) dan malah nemunya yang merek entah-gue-juga-nggak-ngerti-bacanya-apaan itu di sini X))) Rasanya? Ya kayak waffle gitu aja gaes tapi dalemnya ada sosis terus luarnya dilumuri sauce-sauce sesuai pilihan kamu. Harganya emang cuma NT60 atau sekitaran Rp 24.000, tapi porsinya gede gaes! Ngenyangin! Dan akhirnya gue jadi ngerti gimana rasanya ngemut mister P. Oh gini toh rasanya... Kamu pengen juga? Cus sana pelorotin seleting pacar!



5. Ketemu Ah Mao
kamu pecinta anjing? Pengen makan ditemenin sama anjing? Apa? Nggak mau? Karena pacar kamu udah kayak anjing? Diselingkuhin mulu? Ya keles makanya diputusin kali! Ngapain jalanin hubungan sama anjing jadi-jadian! Bikin hati makin baret-baret aja kayak helm ojek! HIH! Mending kamu main-main sama anjing beneran aja deh sekalian. Yang lucunya dan setianya beneran :”))) Sama nih kayak si Ah Mao, golden retriever  yang menjadi mascot-nya sebuah italian resto, Ah Mao Risotto. Jadi Ah Mao Risotto ini jualan nasi-nasi gitu ala italia gaes, tapi disajiinnya di dalem stone pot kayak ala makanan korea gitu. Gue sendiri sih nggak makan di sini karena kurang tertarik. Jadi cuma mampir aja buat say hello sama si ah Mao yang saat itu kayaknya udah kecapean karena seharian menyambut dan temenin tamu makan. Hiks. Kalo kamu, kapan cape pacarannya sama dia? Aku udah cape nih dianggurin kayak ager-ager baru mateng gini :”)



6. Makan sampe buka resleting
Makan sampe buka resleting? Emangnya makan sambil ngapain? HUSH! Bukannya mau aneh-aneh tauk! Tapi ya karena di Ximending kamu bisa makan sampe super kenyang, perut membesar, dan terpaksa buka resleting celana deh. Gitu. Hihi. Kamu bisa nemuin segala jenis makanan di sini. Mulai dari segala makanan ala cafe sampe jajanan street food. ENYAK-ENYAK! Hmmm...  Satu sih yang enyaknya pake banget, saat gue makan Pasta di Pasta Bar seharga kurang lebih NT150 (Rp 60.000-an). Wohoooo! Pelayanannya nggak lama dan taste-nya asik! Abis kelar, tinggal keluar deh beli minuman bubble tea khas Taiwan! What a perfecto nite...


Pasta bar yang asik!
Deliciousooo pasta!

7. Ngopi-ngopi ngeksis
Sebagai anak gaul kekinian yang suka ngopi-ngopi cantik, tentunya kamu harus tau Fong Da Coffee. Iya, kedai kopi kece yang udah berdiri sejak 1956 dan udah di-review sama Lonely Planet ini terkenal banget sama ice coffee-nya yang seharga NT85 (Rp 34000-an). Nggak mau ngopi? Bisa juga breakfast di sini seharga NT100 (Rp 40.000-an) sambil ngunyah cookies-cookies. Gue sendiri spesial ke sini buat beliin temen oleh-oleh kopi. Tinggal pilih mau biji kopi yang mana, terus digiling deh langsung di depan mata kamu dengan mesin tradisionalnya. Jadi berasa banget gitu aslinya. Hihi. Tiati, di sini juga pada nggak bisa ngomong bahasa inggris. Cus jadi kambing congek lagi :”)



8.Menjadi diri lo 100%! (18+)
Nah TENG TERETENG! Tibalah kita di postingan 18 taon ke atasnya. Kenapa 18+? Karena sekarang gue mau ngebahas Ximen Red House! Yoi! Gedung bersejarah yang menjadi landmark-nya Ximending, yang kini menjadi center of art and entertainment gitu. Di dalemnya suka ada showroom pameran-pameran gitu (gratis masuknya), ada juga creative boutique yang ngejual barang-barang unyu nggak pasaran, dan ada indoor cafe-nya juga. Lengkap! Di tambah lagi tiap weekend di outdoor-nya itu biasanya suka ada bazaar-bazaar local artist gitu. Asik deh! Terus pasti kamu bingung, kenapa Ximen red House itu gue bilang 18+? Hmmm... sebenernya bukan karena Ximen Red House-nya itu sih gaes, lebih tepatnya karena ‘sesuatu’ di belakangnya. Sesuatu? Ada Syahrini gitu di sana???


Creative Boutique di dalem Red House...

Lupakan Syahrini karena ‘sesuatu’ yang gue maksud itu adalah bar-bar dan toko-toko untuk kaum gay. Yoi! Ternyata pusat gay bar di Taipei itu ya di belakang Ximen Red House itu! Bar-nya banyak! Ada sisi outdoor-nya pula yang emang bisa dijadiin tempat nongkrong-nongkrong sambil ngeliatin yang cakep-cakep lewat. Secara it’s Taipei gitu loh, udah lebih open minded sama yang gini-ginian. So kamu bisa jadi diri kamu 100% di sini. Gue sendiri ke sini karena nggak sengaja dan malah ngelewatin karena penasaran. Numpang lewat aja dan nggak sempet moto-motoin cafenya karena nggak enak gue-nya diliatin gitu gaes. Eaaaaaaakkk... berasa cakep gitu ya gue, padahal aslinya kan... hoek! *muntah kecoak* :”))


Deretan gay shops yang jual majalah, underwear, dan segala jenis yang aneh-aneh X)) terusannya ya bar-bar itu, gaes...
Sexy auuuwww!
Celana dalemnya kakak.... celana dalemnyaaa....
Tertarik? Seru juga nih buat beliin kado ke temen! X))

Cowok? gampang bilang sayang, padahal perasaannya biasa aja. Cewek? gampang bilang benci, padahal perasaannya masih sayang banget. Kalo aku? Sayang aja sama Ximending dan sayang banget sama kamu! 

Sorry for the super-panjang-post gaes! Tenkyu ya dah bacain. :*



Oh ya! Jangan lupa difollow ya blog galau ini biar harimu semakin galau :")))

Shortips:
1. Cara ke Ximending: Naik MRT turun di Ximen Station EXIT 6. Kalo kamu mau ke Ximen Red House turunnya di EXIT 1. Begitu keluar, langsung keliatan deh gedungnya. Cieeee mau ke sini sama siapa sik? :”)
2. Gue sendiri sengaja milih stay selama 6 hari di hotel yang lokasinya di Ximending. Emang lebih agak pricy sih, tapi worth it! Kalo mendadak laper? Pengen beli apaan gitu? Cus tinggal turun dan bisa sekalian ngeceng-ngeceng :”)) Gue stay di SWIIO hotel yang lokasinya mantap! Harganya permalam kurang lebih sejuta.
3. Karena emang lahannya sedikit di Ximending dan banyak banget tenant-nya, makanya biasanya lantai dasar dan lantai atas itu beda tenant. Jadi kalo lantai dasarnya jualan baju, biasanya di atasnya malah bisa restoran gitu gaes. Ada tangga di sampingnya buat kita naek. Gitu...


7 komentar:

  1. Iniiii ratjun banget buat ke Taipei... nggak nyangka Taipei punya obyek-obyek seseru ini, tahunya cuma kisah melas Sanchai yang dimusuhi camer selama season satu, lanjut happy piknik ke Eropa bareng TaoMingTse pas season dua. Sepertinya saya perlu memperluas jaringan di Taipei nih hahaha

    BalasHapus
  2. Nice Blog masbro!!!! really love it!!! keep it up!!! jadi pengen ke taiwan juga...hahahaha

    BalasHapus
  3. Jadi penasaran..... Ingin ke sana

    BalasHapus
  4. Jadi penasaran..... Ingin ke sana

    BalasHapus