Senin, 18 Mei 2015

#GiliFever 2 : Best Sunset Ever

Horizon Restaurant & Bar - Sunset Bar, Gili Trawangan, Lombok, Indonesia


Halo sahabat Benjur! Halo Gili Trawangan! Benjur nongol lagi nih tentunya masih dari pulau cinta yang super hooootttt! Tenang, postingan kali ini juga nggak kalah hot kok gaes! Karena ternyata selain orang-orangnya, sunset di Gili Trawangan juga hot! Alias kece bingits gitu loh! Saking kecenya sampe-sampe nih sunset gue kasih award “Best Sunset ever” gaes! *lebay* tapi emang bener, gaes! Nih sunset adalah sunset terindah yang pernah gue liat seumur idup gue. Berbahagialah kita sebagai orang Indonesia karena bisa menikmati ginian di negeri sendiri. Jelas sih, negeri kita kan emang jauh lebih kaya dengan keindahan kalo dibandingin sama negara-negara tetangga lainnya. So nggak perlu deh repot-repot terbang ke negara orang dulu kalo mau liat yang indah-indah. Biar hidup makin berasa indahnya gitu loh.... karena kan kita hidup di dunia tuh hanya sementara gaes, yang selamanya mah janji-janji gombalan pasangan yang baru jadian. Bhay!


Nah, kalo kamu udah follow IG gue di @bennyjurdi *sekalian promosi* *Fakir followers*, pastinya udah pada liat kan “Best Sunset ever”-nya ala Benjur? Yoi gaes! Itu loh... Foto yang gue lagi duduk di ayunan ngehits di atas pantai itu looohhh... Ayunan yang sekarang udah jadi kayak semacam maskot ala Gili Trawangan, gaes.... karena pokoknya lo baru sah ke Gili kalo udah motret di atas ayunan itu! X)))


Nah, sebelum nyampe ke tekape, mari kita mulai dulu ceritanya dari awal. Jadi gini loh gaes, sore itu gue pun udah shirtless dengan keringat yang mulai mengucur perlahan dari wajah mempesona gue... lalu kemudian ada dua tangan yang tiba-tiba memeluk perut gue dari belakang... mendekap erat, erat, dan semakin erat sampai akhirnya terdengar sebuah desah napas yang mulai... EH! EH! EH! SALAH NYET! Kok malah kayak cerita porno sik! Hih! Bhay! Intinya sore itu gue lagi mau sepedaan ke Hotel Ombak Sunset, karena letak ayunan hits-nya itu di pantai ‘wilayah’-nya tuh hotel. Dan karena emang letak hotelnya agak di belakang pulau gitu, makanya gue milih sepedaan ke sana. Gapapa panas-panasan, panasnya Gili kan enak! Seenak panasnya ngebayangin dia lagi mencumbu bibir kamu! Uhui! Asik kan! Apalagi saat sepedaan nanti juga bisa sekalian ngeliat yang bening-bening lewat. Uhui lagi! Gapapa kok cuci mata, asal jangan keganjenan aja ya gaes. Apalagi kalo kamu udah punya pasangan yang sederhana, itu udah jalan yang bener menuju kebahagiaan tauk :”)))


Tadaaaaa! Dan akhirnya sampelah kita di Horizon Restaurant & Bar, Resto & Bar kepunyaan Hotel Ombak Sunset yang letaknya di bagian pantai seberang hotelnya. Cus parkir sepeda di trotoar jalan dan cus... mari kita menikmati hidup dengan makan-makan cantik dan sunsetan :”))) Coba kamu liat foto restonya di bawah. Asik kan atmosfirnya? Kamu bisa pilih mau duduk di ala-ala dining room atau mau di kursi pantai biar kayak bule-bule kece gitu loh. Bisa sama pasangan sendiri, sama pasangan orang, atau sama temen-temen bromance kamu. Terserah. Yang penting jangan sendiri aja biar nggak terkesan desperado-desperado amat. Hihi... Tapi kan emang sih ya... hari gini mencari seorang bromance alias sohib sejati itu malah jauh lebih sulit daripada mencari seribu pacar. Pfffttt....

Restonya nih gaes.... 

Nah ini dia loh gaes ayunan kecenya. Kalian pada liat kan? Jadi ada tiga ayunan di sini. Dua ayunan single, dan satu buat yang couple. Kalo pagi-pagi kamu ke sini biasanya aernya masih pasang gaes, jadi akan susah buat duduk di sananya. Makanya better sore-sore aja pas airnya udah surut... Kalo kamu sendiri kapan cintanya surut ke pacar kamu yang kayak plastik lontong sayur itu? :(

Saat pagi-pagi aer masih pasang nih gaes...
Ayunan single yang ada di sebelah kiri dan kanan si ayunan couple

And you know what, gaes! Begitu gue nyicipin makanan di sini... SHIT! SHIT! SHIT! Ternyata makanannya adalah MAKANAN TERENAK dari semua yang gue udah makan di Gili Trawangan, men!  Gue sendiri kaget! Taste-nya sama kayak favorit gue banget! Entah karena gue emang lagi kelaperan atau emang enak beneran? yang pasti sate udang balado-nya sukses merampok hati gue. Krenyes gurih banget! Pedesnya pas! Sate ayam dan nasi goreng-nya juga asoi!!! Dan tentunya bertambah asoi dengan hadirnya para lalat yang tak henti-hentinya bertebangan di atas makanan gue :”))) Jadi dipastiin kalo lo mau makan di sini, ya siap-siaplah lo akan makan sambil ngibas-ngibasin tangan di atas makanan biar pada nggak dilalerin X))) Kisaran harganya emang agak mahal sekitaran 70K-90K, but worth it bingit, kakak!

Sate udang baladoooo, misss youuuuuu!

Sayangnya ada satu yang bikin gue kecewa. Yaitu sama pelayanannya,gaes. Emang sih saat itu suasana lagi rame, tapi masa ya pas gue minta password wi-fi, eh dia ngasih kertasnya dengan cara DILEMPAR bok terus dia langsung ngeloyor pergi gitu! Aje gile! Rame sih rame, tapi nggak boleh gitu juga keles ke customer. Gue ampe bengong gitu loh ngeliatnya. What theeeeee...  aku tuh nggak bisa diginiiin! Terus ditambah lagi saat si ehem-ehem minta sofell anti nyamuk juga kayak dicuekin alias kaga dikasih-kasih, sampe capek sendiri doi mintanya, dan berujung nggak dikasih. Hedeeeeh.... Bikin ilfil kan? Ember! Untung makanannya enak dan untung juga sepanjang mata memandang isinya tuh cinta, jadi KZL gue pun perlahan menghilang :”))) Tapi kalo diliat-liat, hmmmm.... pasangan bule itu emang selalu terliat serasi banget yak! Cowoknya cakep, ceweknya juga cakep. Sementara kalo di Indo kan hari gini mana ada yang ceweknya cakep berkelas cowoknya juga cakep? Ada juga yang cowoknya tajir, banyak.


Suasana sore itu pun bertambah indah dengan kebetulan ada wedding ceremony di sini, gaes! Auwwww! Ya ampun terharu banget banget banget pas tepat mau sunsetan ngeliat kedua mempelai bule itu menuju altar di pantai dengan iringan piano instrument lagu “A Thousand Years” YAOLO! MATEEEEK! MATEEEEK! Sweet banget yak! Semua bule di sana jadi pada ikutan nonton dan motretin gitu deh gaes :”)) Dan akhirnya setelah disahkan oleh pendeta, mereka ciuman, dan... PLOK! PLOK! PLOK! semua bule ikutan tepuk tangan, gaes! Termasuk gue! Horeeeeee! SAH!!! Aaaaaaah, dasar cinta. Ngeliat yang gini-gini emang menyenangkan banget ya, gaes :”)) Eh iya, tapi ngomong-ngomong Mama kamu udah pengen nimang cucu kan? kamu nggak ada niatan buat nolongin mama kamu gitu? *kedip-kedip manja*


Sampe akhirnya tibalah kita pada acara puncaknya. TENG TEREDENG! “BEST SUNSET EVER”! Matahari mulai turun, dan subhanallaaahh... gue speechlees ngeliat warnanya yang bercampur manis gitu, gaes :”))) Keunguan, kebiruan, dan kemerahan. Astajim, semua berpadu dengan pas! Perfecto! Percayalah, aslinya jauuuuuhh jauuuhhhh jauuuuhhhh lebih indah bangeeeettttt daripada yang di foto! Pokoknya BEST! Waktu serasa berhenti detik itu. Seketika dunia hanya ada kita :”)))


Tapi yah kalo kamu ingin bikin foto terlihat indah juga pastinya butuh perjuangan lah yaaaaa. Menurut nganaaaa?! Ya iyalah! motret di ayunan itu juga pake perjuangan gaes! Mesti ngantri dulu gaeeesss! Dan secara udah menjelang malem, akan ada banyak binatang (entah nyamuk atau apalah itu) yang siap nemplok dan gigit-gigit kaki kamu secara lokasi ayunannya di bebatuan rawa gitu. Euw! Tapi gapapa dah! Demi foto hits! :)))) Apalagi ternyata selama dua kali gue ngeliat sunset di Gili Trip kali ini, sunset keesokan harinya malah biasa aja alias nggak sedashyat ini. Cuma kuning-kuning orange biasa aja. Owh! Lucky me! Ternyata cari sunset juga untung-untungan yak! Lebih gampang cari masalah :")


So setelah misi motret di atas ayunan kelar, gue pun pulang ke hotel sepedaan sambil masih ditemenin si“Best Sunset Ever” itu. Lagi-lagi gue berdecak kagum. What a perfect day.... Dan di tengah perjalanan gue sempet mampir ke Sunset Bar, salah satu tempat yang ngehits juga buat ngeliat sunset. Isinya apaan? Nggak usah ditanya, namanya juga Gili. Isinya kalo nggak bir bintang, ya cinta :”)) *Nengok ke kamu*. Ah, kamu dan senja, dua hal yang indahnya tak terbantahkan :”)))


Dan akhirnya “Best Sunset ever”  gue pun habis terenggut malam. Aaaaakkk padahal masih pengen liaaattttt! :((( Tapi yah namanya juga hidup ya gaes. Ada saat dimana kamu harus benar-benar mengihklaskan pergi meski sebenarnya nggak rela... :”)) One day you’ll just be a memory to some people. So do your best to be a good one.

Cheers!


Udah pernah ngeliat “Best Sunset Ever” versi kamu? Jangan lupa komenin yak di kolom bawah, gaes! Xie Xieeeee! Tenkyyuuuuuu! Cauuuuu!


Shortips:
1. Tanpa harus makan di restonya dulu, kamu boleh kok kalo Cuma mau numpang foto aja di ayunan hitsnya itu X))) Tapi mending sekalian makan gaes! Enak!
2. Pakelah autan atau lotion anti nyamuk kalo mau motret di ayunan pas sunset biar nggak ditemplokin binatang. Hiy!
3. Kalo kamu cowok, shirtless aja men ke sininya! Apalagi kalo badan kamu bagus! Kalo gue sih meski badan seadanya tetep aja nekat *berasa anak L-Men * X)))

3 komentar:

  1. Foto yang di ayunan keren, tapi sayang sih sendiri, gak yang couple :p . Yang ini gue kasih 2 πŸ‘ŒπŸΏπŸ‘ŒπŸΏ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha ember. Sengaja single aja biar nggak bikin jomblo atit ati :")))

      Hapus
  2. hahaahahah asli ngakak baca blog ini.. tapi kereeen om benjur...

    BalasHapus