Selasa, 19 Agustus 2014

Rasa di Atas Awan

AirAsia Indonesia, on the way to Bangkok

Hidup itu punya banyak rasa. Kamu sekarang lagi ngerasain yang mana? Lagi sayang-sayangnya banget terus ditinggalin? Beuh, asem banget! Hmm... atau udah mesra-mesraan dengan panggilan 'Ayah-Bunda' tapi belum kunjung dikasih status? Euw! Asin ya bok. Atau... kamu malah lagi belum bisa move-on dari mantan yang udah bahagia? Amit-amit, pait bingiiiits! Heee? Apaah? Kemaren barusan ditembak? Cieeeee... yang hidupnya lagi lebih manis dari gula, cieeeee.... Tapi kalo hidup kamu lagi hambar alias nggak ada rasa apa-apa, mending cobain naik AirAsia gih. Heee? Emang kenapa dengan AirAsia? Karena buat gue, AirAsia berhasil mengubah rasa pedes hidup gue menjadi manis melalui nasi lemaknya saat Agustus 2012 lalu. Nasi lemak? Nggak salah? Bingung? Cus, gaes!

Pokoknya jangan pernah samain pacar kayak mie instan kalo nggak mau ketiban drama kayak gue. Iye, yang kalo makan satu, kurang. Dua, kebanyakan. Nah, gara-gara itulah sekitar dua tahun lalu gue sempet ngerasain nightmare se-nightmare-nightmare-nya. Kenapa? Karena saat itu gue kepergok sama si ehem-ehem lagi "godain" orang lain lewat wasap. Wadaaaww! Nyesel! Berasa halilintar nyamber di kepala. Bisa dibayangin kan hancur leburnya dunia gue saat itu? Cewek lagi PMS aja udah bikin pusing, apalagi ditambahin beginian?

Jelas hidup gue yang tadinya penuh canda tawa kebahagiaan langsung berubah sepi lebih sepi dari kuburan cina. Tiada kata maaf. Titik. Pokoknya Benjur? Bhay! Si ehem-ehem mendadak terjangkit phobia Benjur. Semua yang gue lakuin selama dua bulan buat minta maaf jadi kayak taik kucing di matanya, alias nggak ada artinya. Doi diemin gue terus kayak tiang listrik komplek. Huhu... 

Sampe akhirnya tibalah hari dimana gue, doi, dan temen-temen udah planning ke Bangkok bareng. Teng teredeeeng! ah! Gue berasa mendapat pencerahan. Kayaknya harus ada sesuatu yang gue lakuin nih. Gue harus bisa bikin dia luluh lagi di pelukan gue. Tapi gimana?Marahnya aja masih bersambung ke season 7. Malah tadinya dia mau ngebatalin pula. Hedeh... sedih sih ngeliat dia kini harus duduk di seat 10F, sementara gue di 10A. Padahal biasanya kan kita selalu bersebelahan :"( Tapi sekarang? ah, emang yah... ternyata pacaran itu kayak kita maen monopoli, kesempatan yang kita ambil malah bisa menjerumuskan. Tiati :"(

Jawaban Tuhan muncul ketika salah satu flight attendant AirAsia yang mirip Joe Taslim lewat di depan mata saat gue menunggu boarding. Entah kenapa saat itu gue kayak ngeliat kepalanya bersinar. Draaaaangg! Eits! ini nggak lebay, ya! Beneran. Kepala yang bersinar itu bikin gue bertapa lima detik, dan... ah! This is it! Pasti dia jawabannya! Dia yang bisa menolong gue keluar dari jerat drama tak berkesudahan ini. Otak gue sekejap muter kenceng dan ketemulah ide nekad itu. Dia! Dialah orangnya! Si Joe Taslim-lah jelmaan cupid yang selama ini gue tunggu-tunggu!

"Jadi gini mas, nanti saya beli salah satu nasi lemaknya, terus isinya dipindahin aja sebagian ke tempat lain. Nah, lalu dimasukin ini," kata gue saat keadaan 'aman' ke si cupid di dekat toilet pesawat, sambil memberikan plastik bening kecil berisi kalung favorit gue. Kalung yang biasanya sehari-hari gue pake. Udah deh, nggak sempet beli kalung-kalung lagi. Kasih seadanya aja. "Jadi nanti pas cewek baju biru yang di seat 10F itu beli nasi lemak, tolong Mas kasihnya kotak nasi lemak yang isinya kalung itu. Gimana? Bisa kan? Bisa ya! Pliiisssss!"

"Emang pasti dia beli nasi lemak?"

"Pasti, Mas!" Jawab gue yakin. "Pasti."

Sial. Mungkin karena tampang gue kayak tampang jomblo ngenes yang belum pernah pacaran seumur hidup kali ya sampe-sampe si cupid langsung setuju. Ya udah, sekarang gue cuma bisa berdoa semoga yang gue lakuin ini nggak bikin doi tambah marah. Secara doi paling anti sama surprise-surprise-an macem gini. Huhuhu... Let see. Apakah nasi lemak Pak Nasser ala AirAsia sanggup menyatukan cinta gue kembali? 

Detik-detik yang ditunggu pun tiba. 

Deg! Deg! Deg! Jantung gue nggak nyantai. 

Si cupid pun menawarkan untuk membeli makanan dan minuman ke doi. Akankah doi pesen nasi lemak seperti biasanya? Pasti pesen! Selalu kan dia pesen itu kalo naek AirAsia. 

Satu...

Dua...

Tiiiiiiiiii...

"Nggak, mas. Makasih."

WHAT?!?! KAMPRET! Ternyata nggak! Doi malah menggeleng ketika ditawari si cupid. DAMN! Begimane ini ceritanye. Kok tumben-tumbenan dia nggak pesen nasi lemak?! Hedeeehh... Masa kali ini rencana gue juga gagal total?! Gue langsung muter otak lagi.

Setelah si cupid kelar nawarin makanan, gue samperin lagi dia di singgasana-nya alias deket toilet. Rencana terakhir gue? 

"Ya udah deh Mas, langsung anterin aja kotaknya. Bilang aja dari saya. Tolong ya, Mas."

Apakah kali ini akan berhasil?

Deg! Deg! Deg! Jantung gue makin nggak nyantai.

Satu, dua, dan tiiiiiii.....

"Nggak kok, saya nggak pesen." Seperti yang udah diduga, jelas doi keliatan bingung gitu saat disamperin si cupid. Dia nggak mau nerima nasi lemaknya.

"Ini pemberian dari orang yang sebelah sana, Mbak," lanjut si cupid sambil menunjuk ke arah gue. Gue langsung pura-pura nggak liat gitu. Ehem-ehem. Mau tau apa reaksinya?

Yes! akhirnya dia mau terima kotak nasi lemaknya! Yeah... meski dengan perasaan bete sih... tapi yah gapapa deh... setidaknya udah ada tanda-tanda positif meskipun dikit. Gue bisa bernapas lega sejenak, tapi sialnya hanya untuk 3 detik! Karena kemudian dia malah naruh kotak itu di bawah tempat duduknya! Tanpa dibuka! Yak wassalam! Bhay-bhay! Fix gagal total! Lupakan angan-angan bisa tertawa bahagia di Bangkok! Emang yah, cuma cewek yang tanpa perlu jadi Hulk udah bisa memporak-porandakan hati cowok :"( eh nggak juga ding, hari gini mah cowok juga bisa memporak-porandakan hati cowok. Iya nggak, gaes? Capek mikirin derita cinta yang nggak kunjung selesai, akhirnya gue memilih tidur sampe pesawat ini landing di Bangkok. 

Dua setengah jam pun berlalu...

"Jadi..." 

Setelah pesawat landing dan mengambil tas di atas kabin, mendadak gue kaget mendengar suara dari belakang ketika gue hendak berjalan keluar pesawat. Suaranya kayaknya familiar banget, tapi kan nggak muuung...

Gue menoleh, dan...

"Mau kemana aja kita hari ini di Bangkok?"

Heeeeeh?! Gue ngucek-ngucek mata. Doi mau ngomong sama gueeee?! Kok biiis.... 

Gue masih speechless kebingungan, nggak ngerti, sampe akhirnya gue ngeliat si cupid memberi kode sambil tersenyum. Kode agar gue ngeliat ke leher ehem-ehem gue. Gue menoleh, and you know what...

DIA PAKE KALUNG PEMBERIAN GUE!!! 

KAPAN DIA PAKEEE?!

AAAAAAAKK!!!

Gue cuma bisa cengar-cengir sambil ngeliatin dia. Dengan irama jantung yang nggak karuan degupnya. Tenkyu Joe taslim!!! Gue angkat jempol dan tersenyum ke si cupid sebagai salam perpisahan. Tenkyu ya masbro! Kalo jodoh kita ketemu lagi! Yeay! Finally happy ending! Yippie! Emang yah... Bahagia itu harusnya sederhana. Manusianya aja yang kadang bikin jadi ribet. Thanks AirAsia!

"Nothing's better than feeling that you are the most important person in someone's life. Knowing this makes a person the luckiest one in the world..."

Buat gue, AirAsia bukan cuma berhasil mengubah hidup jutaan orang dengan mengabulkan mimpi mereka untuk bisa traveling dengan harga super murahnya. Bukan cuma berhasil mengubah hidup mereka menjadi kaya dengan pengalaman yang tak ternilai. Juga bukan cuma berhasil menumbuhkan benih-benih inspirasi di benak jutaan orang melalui kisah Tony Fernadez-nya yang hits itu. Tentu itu semua penting, tapi menurut gue ada yang jauh lebih penting dari itu semua. Apa? Bukan gebetan kamu yang mendadak bisa peka loh ya. Bukan. Melainkan karena AirAsia berhasil menciptakan "rasa" di atas awan. 

Yup, itu yang gue alamin sendiri. 

Rasa. 

Simpel sih... tapi sesuatu yang menurut gue penting dan bikin beda. Yang bisa bikin orang nagih buat kembali terbang bersama AirAsia. Semua yang pernah menggunakan AirAsia juga pasti ngerasain apa yang gue rasain. Rasa nyaman... young... fun... ceria... semangat... kekeluargaan... dan juga rasa kebersamaan yang bisa bikin orang ngerasa 'pulang' ke rumah mereka sendiri. Manis dong? Tentunya. Semanis senyum kamu gitu kalo lagi aku bahagiain :")

Dan emang bener ya... kalo ternyata jodoh itu ajaib. Yang memang tercipta untuk kamu, ya akan balik ke kamu. Sejauh apapun kamu melepasnya, semesta pasti memulangkannya. Jadi jangan tanya gimana AirAsia mengubah hidup gue, karena jelas melalui AirAsia, cupid, dan nasi lemak-nya lah semesta memulangkan jodoh gue. Eaaaaaakkk.... Dramatis? Ember. Kayak FTV? Banget. Tapi ini beneran. Di atas pesawat inilah gue belajar untuk berani ngelakuin something weird yang nggak pernah gue bayangin akan dilakuin. Belajar untuk berani bertindak ngikutin kata hati. Belajar untuk berani berprinsip kalo emang nggak ada satu pun di dunia ini yang nggak mungkin kalo Tuhan mengizinkan. Karena tanpa AirAsia, mungkin ini semua belum tentu akan terjadi dalam hidup gue dan belum tentu pula hari ini akan tercipta. Hari dimana gue bisa mengetik tulisan ini sambil tersenyum. Hari dimana gue dan doi mulai merencanakan sesuatu yang serius dalam hubungan kami. Serius? Seserius apa sih? Eaaaaakkkk....

"Because the most important thing in life, is to do what you love and what makes you happy. At the end of the day, your actions should reflect you and your life..." 

Semoga gue dan Tuhan memiliki rencana yang sama
 :)

Cheers!


15 komentar:

  1. luar biasa.. terharu sama kisah sinetron diatas awan ini.. wahahahaha salut ben sama u!!! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Udah cukup menguras air mata berember-ember belum? *yakale* X))

      Hapus
  2. di sela2 jem pulang kantor, dan baca ini jadi senyum2 sendiriii.. dari yang suntuk stress sama kerjaan jadi berimajinasi 'reka adegan' pas dipesawat! ahahahhah sweet abissss

    jadi, kapan nikah? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapaaan kita berjumpa lagiiiii.... *nyanyi* X))

      Hapus
  3. buat kontes blog jalan-jalan ke nepal ya ben? siplah... keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Aca! haha menurut nganaaaaaa? :))

      Hapus
  4. Hi Benjur salam kenal dari Kalista temennya Tom Kuu ^^

    Lucuuu aneeeeett tulisannya.. terhibur hahaha.. untung ada mas Joe Taslim menyelamatkan hidup km hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya salam kenal juga ya. Tomkuu udah banyak cerita kok. Eaaaaaaa :))

      Hapus
  5. Wah .. akhirnya happy ending banget hahaha .. Emang AirAsia itu berperan banget ya wkwkwk .. Salam terbang berasa awan hehehe ..

    BalasHapus